Novel Bab-11

• Masa : 9:20:00 PG • Ulasan : 0 • Label :

 Hati Amiruddin suram. Sedikit-demi sedikit keni'matan hidup di asrama SMKAY ini terhakis dek perbuatan manusia-manusia yang tidak bertanggungjawab. Ketenangan yang sering dirasa dahulu, kini hilang. Tidak lagi aman. Hari berganti hari pelbagai masalah timbul membuktikan rahmat Allah semakin jauh dari penghuni madrasah ini. Jauh kerana maksiat yang dilakukan oleh mereka sendiri!
Amiruddin teringat satu kisah tentang Abu Hazim, seorang ulamak dari Madinah, pernah ditanya kepadanya, "Di manakah Rahmat Allah?" Maka Abu Hazim menjawab, "Rahmat Allah itu dekat dengan orang-orang baik."
Bagi Amir, dengan keadaan akhlak pelajar sebegini, tidak hairanlah rahmat dan ni'mat Allah itu ditarik sedikit demi sedikit. Semuanya tidak lain tidak bukan adalah sebagai peringatan supaya mereka kembali mendekatkan diri kepada Allah. Namun malangnya, amat sedikit mereka yang menyedari.

Matlamat.

• Masa : 5:03:00 PG • Ulasan : 2 • Label :

Assalamualaikum w.b.t... :-)
Apa khabar pembaca sekalian? Moga sihat seadanya....alhamdulillah masih diberi keizinan menulis. Hari ini nak berkongsi sedikit tentang matlamat. Kenapa matlamat? Haha...sebab baru-baru ni saya dijemput untuk memberi pengisian pada junior-junior yang baru. Semasa dijemput, sebenarnya hati ini berat ingin memenuhi. Bukannya apa, cuma rasa tidak layak. Rasa ada orang yang lebih baik yang sepatutnya dipanggil.

Cuma setelah berfikir dua tiga kali, saya terima juga permintaan ini kerana menganggap ini sebagai satu peluang untuk berkongsi rasa dan peluang untuk membaiki diri sendiri. Apa kaitannya memberi pengisian dengan membaiki diri saya sendiri?

Novel-Bab 10

• Masa : 10:05:00 PG • Ulasan : 1 • Label :
BAB 10
 "Sial! Celaka kau Mus!!"
Hamun Najmi. Setelah selesai ceramah tadi, dia terus bergegas pulang ke asrama. Ingin dilihat 'hartanya', sama ada diusik pengawas ataupun tidak. Masuk saja ke dalam dorm tadi, terus mengamuk lelaki itu. Mana tidaknya! Mangga lokernya dipotong. Rokoknya dirampas. Habis hilang semua barang larangan yang dibawanya.
"Ahh!! Benci aku asrama ni! Itu tak boleh, ini tak boleh! Sial!"
Adik-adik kecut perut melihat senior mereka begitu. Cepat-cepat mereka bersiap dan keluar dari dorm. Takut mereka melihat Najmi mengamuk, tak ubah seperti orang gila.
"Relax Najmi, relax!" Hazami cuba menenangkan suasana, walaupun dia sendiri sebenarnya gerun melihat Najmi sebegitu.
"Relax apanya? Habis semua barang aku dirampas celaka tu! Kalau aku jumpa, memang mampus semua pengawas aku kerjakan!"
"Sabar Najmi,sabar. Kalau kau pukul pengawas, nanti kau kena panggil lagi. Kena hukuman tatatertib lagi. Lagi susah," kata Hazami memujuk.
"Habis tu, kau nak suruh aku buat apa? Jadi pak turut? Ikut saja semua arahan mereka!" Kasar suara Najmi. Dadanya berombak menahan marah.
"Haa...kita kena bijak Najmi. Kita seksa pengawas-pengawas ni semua dalam diam-diam!" Idea jahat terbit dari mulut Hazami.
"Seksa diam-diam? Maksud kau?" Soal Najmi tidak mengerti.
"Begini...."

Pesta Buku SACC

• Masa : 9:24:00 PG • Ulasan : 0 • Label :


Alhamdulillah.. kita merancang, tetapi perancangan dan aturan Allah selalunya lebih baik. Ketika waktu cuti, ada terbaca mengenai novel Margasatwa karangan Saidee Nor Azam. Pertama kali tengok kulit depan novel tu terus teringin nak dapatkan. Haha...ditambah dengan sinopsis yang agak menarik....lagi la teringin. Mula-mula cuba cari di area sungai petani. Tapi tak dapat. Kecewa, tapi rupa-rupanya Allah nak aturkan yang lebih baik.. Pesta Buku!!

Haha...ada pesta buku dekat Shah Alam Convention Centre. Nasib baik tak beli lagi..haha..kalau beli di pesta buku boleh dapat murah.

Novel-Bab 9

• Masa : 3:49:00 PG • Ulasan : 0 • Label :
BAB 9
 "Mana Syahril dan Irzan?" Soal Ustaz Rahman pada Mustakim.
Mustakim hanya membisu. Dia tidak tahu hendak memberi alasan apa pada wardennya itu. Sebentar tadi dia sudah maklumkan pada dua sahabatnya itu bahawa ustaz ingin berjumpa mereka bertiga. Tapi entah kenapa, dua lelaki itu buat endah tak endah sahaja dengannya. Semenjak dari peristiwa malam itu, Mustakim perasan yang mereka berdua cuba menjauhkan diri darinya. Dipujuk hatinya agar bersabar. Kata-kata Amiruddin masih tersimpan kemas di hatinya.
"...bayangkanlah kalau Rasulullah itu seorang yang tidak sabar abang....nescaya Islam akan terkubur di bumi Mekah dan kita tidak akan merasai ni'matnya."
"Mustakim!"
"Ahh...ya, saya ustaz!"
Mustakim kembali ke alam nyata. Imbauan semalam terlerai.
"Termenung pula kamu ni. Ni Shahril dan Irzan dah datang."
Mustakim memandang dua lelaki itu. Mereka membuatnya seperti tidak wujud. Tidak bertegur walau sepatah kata.
"Begini...saya dan Cikgu Ramzi dah berbincang yang kita akan adakan satu spotcheck asrama mengejut."
Shahril dan Irzan saling memandang. Mustakim kelihatan tenang.

Novel-Bab 8

• Masa : 2:43:00 PG • Ulasan : 0 • Label :
BAB 8
 Dewan Luqman Al-Hakim kelihatan sibuk. Seperti biasa, setiap pagi ahad, perhimpunan mingguan akan diadakan di dewan ini. Tidak seperti hari-hari lain,para pelajar tidak perlu berhimpun di asrama tapi terus saja ke dewan utama sekolah ini. Pada perhimpunan mingguan inilah maklumat-maklumat penting akan disampaikan oleh para guru dan pihak pentadbiran sekolah. Bagi pelajar, perhimpunan pagi tidak lain tidak bukan hanyalah sebagai satu tiket untuk tidak masuk ke kelas awal pagi. Hanya  segelintir yang mungkin menganggap perhimpunan ini penting.
Seperti biasa, Amiruddin menjadi orang terawal datang ke dewan. Sebelum ini dia sering datang sebagai pengawas bertugas. Namun tahun ini dia menjadi pelajar biasa. Tahun rehat. Kerana itu dia perlu beratur bersama-sama pelajar lain. Dari jauh, Amir memerhatikan Mustakim di atas pentas. Dia bersama-sama pengawas junior sedang bersiap-siap untuk perhimpunan pagi itu.

Novel-Bab 7

• Masa : 5:45:00 PTG • Ulasan : 0 • Label :
BAB 7
 Malam hujung minggu, tidak ada yang lebih menyeronokkan di asrama selain daripada menonton televisyen. Tambahan pula pada malam jumaat, TV3 akan menayangkan rancangan Mega Movie yang selalunya menghidangkan cerita-cerita aksi yang sangat disukai para pelajar terutamanya pelajar putera. Malam itu, cerita Ironman 3 terpampang di kaca televisyen. Apa lagi? Berebut-berebutlah pelajar putera memenuhi bilik tv yang luasnya tak jauh beza dari luas sebuah dorm. Mana mungkin mahu menampung pelajar putera yang mencecah hampir 300 orang lebih! Akibatnya hanya yang 'berkuasa' akan dapat duduk, manakala yang tidak 'berkuasa' seperti junior-junior akan berdiri ataupun curi-curi melihat dari celah tingkap bilik Tv.
Saat ini, Hafizan yang merupakan antara pelajar tingkatan 4 yang ditakuti adik-adik sedang 'menguasai' tempat duduk hadapan. Baru beberapa minit cerita bermula, Hazami masuk dari pintu dan terus menghala ke arah Hafizan. Dia membuat isyarat supaya Hafizan beransur dari kerusi itu. Dia mahu duduk di situ. Hafizan menghadiahkan jelingan tajam pada 'musuhnya' itu. Walaupun mereka setingkatan,namun mereka berbeza kumpulan.

Novel-Bab 6

• Masa : 7:11:00 PTG • Ulasan : 0 • Label :
BAB 6
 Malam Jumaat di asrama merupakan malam yang paling menggembirakan. Mana tidaknya. Malam inilah para pelajar tidak perlu terkejar-kejar ke kelas prep. Tambahan pula esok hari minggu. Maka aktiviti mereka sedikit bebas. Selalunya waktu malam sebegini, para pelajar akan mengisi masa dengan menonton televisyen di bilik tv asrama. Ada yang melepak di surau, berbual-bual dan juga tidak kurang yang beribadah. Malah ada juga yang mengulangkaji pelajaran di bilik study mahupun di dorm sendiri. Semuanya bergantung pada diri sendiri. Sama ada ingin menggunakan masa sebaik mungkin atau membazirkannya dengan perkara sia-sia. Malangnya, kebanyakan dari pelajar asrama suka membazirkan masa yang ada. Benarlah kata Rasulullah S.A.W, 'Terdapat dua ni'mat yang mana manusia sering lupakan, iaitu ni'mat sihat dan juga masa lapang.'
Namun bagi Aina, dia sangat sensitif dengan masa. Jarang sekali dia menghabiskan masa dengan perkara yang sia-sia. Saat ini dia sedang mengikuti satu Usrah yang dikendalikan oleh seniornya Kak Aisyah. Dia selaku penolong ketua BADAR merupakan seorang yang amat dihormati. Malam itu, perbincangan mereka berkisar soal hati.

Novel-Bab 5

• Masa : 4:06:00 PTG • Ulasan : 0 • Label :
BAB 5
 Para pelajar berpusu-pusu bergerak ke kelas prep petang. Walaupun prep bermula pada jam 3.30, namun jarang sekali yang ingin datang awal ke kelas. Mereka lebih suka bermalas-malas di katil selepas solat Zohor dan makan tengahari. Maklumlah, waktu selepas zohor memang waktu kemuncak untuk tidur.Enak mendakap bantal! Namun kerana peraturan asrama mereka perlu ke kelas prep. Bila siren dibunyikan barulah terkejar-kejar mencari baju prep kuning, mencari stokin, kasut dan sebagainya. Waktu inilah buku laporan pengawas akan penuh dengan nama-nama pelajar yang lambat. Kalau dikumpulkan, boleh dijilid menjadi kitab!
Namun berbeza bagi Amiruddin, setiap kali prep petang, dia melazimkan dirinya pergi 15 minit awal ke kelas. Dia tidak suka bersesak-sesak dan pergi ke kelas dalam keadaan tergesa-gesa. Masa yang ada dia gunakan sebaik mungkin. Selalunya 15 minit awal itu akan Amiruddin gunakan untuk dia mengulangkaji semula hafazan Al-Qurannya. Masuk ke bulan ketiga persekolahan ini, Amir sudah berjaya menghafaz satu juzuk surah Al-Baqarah. Boleh dikatakan cepat juga hafazannya. Amir teringat Aina. 'Hem,dah habis agaknya Aina hafaz', gumamnya dalam hati. Agak mengagumi kecekalan hati Aina untuk menghafaz Al-Quran. Bukan calang-calang orang boleh menghafaz kalamullah yang suci ini.

Novel-Bab 4

• Masa : 6:42:00 PTG • Ulasan : 0 • Label :
BAB 4
“ Ingatlah! Tingkatan empat ni bukannya tahun honeymoon untuk kamu! Tapi, masa ditingkatan empat inilah kamu kena mula fikirkan masa depan kamu.” Nasihat Ustazah Karmila pada pelajar tingkatan 4 Amanah, kelas yang pertama dari empat kelas tingkatan empat. Kelas yang lain ialah 4 Hasanah, 4 Hidayah, dan 4 Rahmah.
“Masa depan? Fikir pasal kahwin ke ustazah?” soal Kamarul tiba-tiba. Soalan itu disambut dengan gelak ketawa oleh rakan-rakan sekelas. Menceriakan suasana pada pagi itu. Tersenyum ustazah muda itu dengan soalan pelajarnya.
“Hem..kamu ni..tak ada perkara lain..kahwin, kahwin, kahwin!” kata Ustazah Karmila lembut. Melayan anak-anak pelajarnya. Dia berhenti sekejap menelan liur, kemudian menyambung.
“ Saya tak kata fikir pasal berkahwin itu salah. Tapi sebenarnya ada sesuatu yang lebih penting yang perlu kamu fikirkan saat ini.” Ustazah Karmila memandang semua anak pelajarnya. Mereka mula memberi perhatian pada topik yang dibincangkan pada hari itu.
“ Waktu ini, kamu perlu fikirkan apa cita-cita kamu! Apa yang kamu ingin jadi di masa hadapan. Nak jadi doctor? Nak jadi ustaz? Ustazah? Engineer? Atau apa-apa saja cita-cita kamu. Bila kamu dah ada cita-cita, barulah kamu akan bersemangat untuk belajar. Tidak main-main! Tidak membuang masa dengan perkara tidak berfaedah! Berbeza pula sekiranya kamu tidak ambil berat pasal cita-cita kamu. Kamu seperti tidak ada arah. Kecenderungan untuk kamu belajar dengan bersungguh itu kurang. Itulah pentingnya saat ini kamu tetapkan cita-cita kamu.” Terang ustazah Karmila panjang lebar. Tidak berkelip mata pelajar-pelajar tingkatan 4 Amanah mendengar penerangan ustazah itu. Khusyuk! Ramai yang mengangguk sebagai tanda faham apa yang disampaikan.

Novel-Bab 3

• Masa : 10:16:00 PTG • Ulasan : 2 • Label :
BAB 3
 Surau An-Najjah kelihatan sedikit lengang. Waktu ini para pelajar sedang bekejar ke dewan makan untuk minum malam. Menjadi penghuni asrama membuatkan waktu makan merupakan saat yang dinantikan. Tak kurang juga segelintir pelajar  yang terus menghala ke asrama, menuju mencari tilam dan bantal. Ingin melepaskan penat setelah mengulangkaji di kelas pada waktu prep malam. Hanya beberapa orang sahaja pelajar yang menjadikan rutin harian mereka menunaikan solat sunat di surau setelah kelas prep. Kemudian baru dilakukan kerja-kerja lain. Benarlah kata ustaz, hendak jadi orang hebat, lazimilah melakukan yang sunat, kerana tidak ramai yang mampu melakukannya dalam kesibukan harian.
Kelihatan di tengah surau An-Najjah, sekumpulan pelajar lelaki dan perempuan sedang bermesyuarat. Antara mereka dipisahkan oleh tirai coklat yang mengasingkan kawasan solat putera dan kawasan solat puteri. Hanya dibuka sedikit tirai untuk memudahkan perbincangan. Adab khtilat yang diajar di sekolah ini diamalkan sebaik mungkin.
"Saya harap kamu semua senang meluangkan sedikit masa malam ini." Kata Abang Mustakim selaku ketua Pengawas sekolah yang bertanggungjawab ke atas hampir 800 orang pelajar. Satu amanah yang tidak sanggup dipikul oleh semua orang yang mengetahui akan beratnya menanggung sebuah amanah. Ahli jawatankuasa tertinggi yang lain diam menantikan kata-kata seterusnya dari ketua mereka.

novel-bab2

• Masa : 10:39:00 PG • Ulasan : 0 • Label :
BAB 2
Aina Nasuha melangkah masuk kedalam surau An-Najjah. Suasana sepi. Belum ada sesiapa disitu. Waktu sekarang pelajar rata-ratanya berada dipadang untuk beriadah. Mungkin juga berada dikelas untuk mengulangkaji pelajaran. Malah tidak kurang juga yang berada didorm membuat peta diatas tilam. Tidur petang! Amalan itu boleh dikatakan sudah sebati dalam jadual harian sesetengah pelajar. Namun, bagi Aina, amalan tidur petang sangatlah tidak baik. Dia lebih rela termenung daripada tidur selepas waktu asar. Waktu petang begini, Aina lebih suka menghabiskan masanya di surau. Menatap kalamullah yang menenangkan jiwa pembacanya.
Aina tidak pernah lupa satu hadis yang pernah dia pelajari tentang Al-Quran. Melalui hadis tersebut….
Rasulullah S.A.W bersabda, “Sesungguhnya Allah memiliki kerabat dalam kalangan manusia.” Sahabat bertanya, “Siapakah mereka, Rasulullah?” Rasulullah menjawab, “Mereka adalah ahli Al-Quran, mereka kerabat Allah dan orang pilihan-Nya.”
( Hadis riwayat Ibnu Majah )
Semenjak mendengar hadis itu, Aina berazam untuk menjadi kerabat Allah. Dia rajin membaca Al-Quran. Malah dia sekarang sudah menghafaz banyak surah-surah pilihan. Dalam diam-diam, dia menanam azam untuk menjadi penghafaz Al-Quran.

Novel Hikmah di Sebalik Takdir-Bab 1

• Masa : 4:58:00 PTG • Ulasan : 0 • Label :
BAB 1
Petang itu, sebuah Proton Saga merah meluncur tenang memasuki kawasan sekolah. Keadaan sekolah sudah tidak sesak lagi pada masa ini. Hanya kelihatan beberapa buah kereta sahaja yang melintas dalam arah yang bertentangan. Sesekali dia mengerling jam di dashboard kereta. Bimbang dia terlewat. Pasti akan didenda! Sebenarnya dia yang meminta abah untuk menghantarnya lewat sedikit ke sekolah, kerana hari ini adalah hari pertama persekolahan. Pasti sesak kalau datang awal! Dia lebih suka keadaan lengang seperti ini, lebih tenang. Tidak perlu bersesak-sesak dengan kereta waris pelajar sekolah ini yang hampir mencecah 800 orang. Satu jumlah yang agak ramai bagi sekolah berasrama penuh seperti Sekolah Menengah Kebangsaan Agama Yan (SMKAY) ini.
Sekilas pandangannya ditebarkan kearah kanan jalan. Terbentang indah padang sekolah yang menghijau. Dihiasi pula oleh panorama semulajadi sekolah yang dikelilingi oleh sawah padi yang luas. Sangat menenangkan jiwa sesiapa yang melihatnya. Senyuman spontan terukir dibibir. Entah kenapa, dia sangat gembira setiap kali kembali kesekolah. Perasaannya lebih tenang disini berbanding dirumah. Dia lebih memilih suasana kampung yang damai daripada suasana bandar yang menyesakkan!

Bagaimana nak ke Syurga???

• Masa : 5:00:00 PTG • Ulasan : 0 • Label :
sumber : Google

a : nak makan di mana ni?

b : kat steamboat D'kayangan la...

a : area mana tu? aku xtahu sngat jalan ni... (driver)

b : xpa..kita cuba ja cari dulu.....

sejam kemudian.............

b : teruk la mcm ni.....xjumpa jalan....

a : haaa... guna ja GPS!!! (alat pandu arah)

Senyumlah.....

• Masa : 11:34:00 PTG • Ulasan : 1 • Label :
sumber : Google

Assalamualaikum w.b.t..........

Kembali menulis.....semangat ingin menulis semakin bertambah apabila mendapat sokongan dari sahabat-sahabat....terima kasih kepada yang sentiasa menyokong sama ada secara langsung ataupun tidak langsung...moga Allah rahmati kamu...

Hari ini cuti sempena sambutan tahun baru cina....jadi tak pergi praktikal.....nak dijadikan cerita....pagi tadi keluar dengan kawan untuk bersarapan....

semasa kami melalui sebuah gerai dilorongan kedai...tiba-tiba terasa seperti ada seseorang yang memanggil....saya pun berkalih...memang betul seorang pak cik sedang memanggil saya..dia sedang duduk di meja makan sebuah gerai...

Masaku..................

• Masa : 3:52:00 PTG • Ulasan : 2 • Label :
sumber : Google

Assalamualaikum w.b.t... :)

Jari ini kembali menari....alhamdulillah masih ada kekuatan untuk mencurahkan idea disini....kadang-kadang ada yang berkata...

"Awal-awal semangat la...lama-lama nanti sepi!!"

"Elleh..kejap ja tu...tak lama pun..."

Ini antara komen negatif apabila ada diantara kita memulakan sesuatu yang baru...ini lah salah satu penyakit kita....lebih suka 'menghancurkan' semangat daripada memberi semangat....moga kita tak termasuk dalam golongan ini. Aminnn.

CERPEN 2 - AKU CINTA MUHAMMAD S.A.W

• Masa : 7:02:00 PG • Ulasan : 4 • Label :
sumber : Google

AKU CINTA MUHAMMAD S.A.W

Petang itu terasa damai. Seakan-akan berlainan dari hari-hari biasa. Seperti ada sesuatu yang istimewa disebaliknya. Dalam ketenangan itu, seorang lelaki sedang leka melayari laman sesawang tanpa  menghiraukan orang sekelilingnya. Dia tenggelam dalam dunia hiburannya. Waktu petang begini, laman sosial facebook menjadi peneman setia. Dia melihat dan membaca post-post terbaru dari rakan-rakannya yang berbilang bangsa. Sesekali dia membalas mesej yang dihantar oleh rakannya melalui laman sosial itu.
“Assalamualaikum.”
“What the f**k!!”

CERPEN 1 - JALAN KEMBALI

• Masa : 7:29:00 PTG • Ulasan : 0 • Label :
JALAN KEMBALI

          Ruang Solat Utama (RSU), UITM Puncak Alam kelihatan meriah hari ini,tak seperti hari-hari  biasa. RSU yang menjadi tempat solat sementara bagi penghuni asrama puncak alam ini hampir dipenuhi para pelajar walaupun jam baru menunjukkan pukul enam petang. Masih berbaki lebih kurang satu jam setengah lagi sebelum azan Maghrib berkumandang. Mungkin disebabkan program yang akan diadakan pada malam ini, maka bilangan pelajar yang hadir lebih ramai dari kebiasaannya. RSU selalu menjadi pilihan tempat bagi sesuatu program keagamaan kerana kapasitinya yang agak luas walaupun sedikit kurang selesa jika dibandingkan dengan dewan-dewan kuliah di fakulti. Pada asalnya RSU merupakan bangunan khas untuk kemudahan-kemudahan awam bagi kolej angsana seperti cafeteria,mini mart dan lain-lain. Tetapi disebabkan surau yang sedang dibina masih belum siap sepenuhnya, maka ruang tengah bangunan ini yang luas dijadikan tempat ibadat sementara.  Sehingga kini RSU sangat selesa bagi para pelajar untuk beribadah kecuali bagi pelajar perempuan kerana keadaannya yang agak terbuka membuatkan mereka kurang selesa dan malu untuk solat berjemaah di RSU. Tambahan pula RSU dikelilingi oleh cafeteria-cafeteria yang sentiasa dipenuhi pelajar terutamanya pelajar lelaki UITM Puncak Alam.

Segalanya Bermula Di Sini....

• Masa : 7:46:00 PG • Ulasan : 0 • Label :
Assalamualikum w.b.t....

segalanya bermula disini....setelah mendapat galakan dari beberapa orang yang dipercayai..saya akhirnya membuat blog sendiri....jujurnya agak terkial-kial pada mulanya..kerana benda ini adalah sesuatu yang baru...namun kerana tekad diteruskan juga.......mungkin blog ini boleh dijadikan sebagai langkah awal untuk mencapai hasrat hati ini yang ingin menjadi penulis....

adakah ini sekadar angan-angan? ataupun cita-cita? wallahua'lam. walaubagaimanapun...saya telah memulakan beberapa langkah kearah mencapai apa yang diingini....moga dipermudahkan oleh Allah...

ada yang bertanya...

"kenapa nak menjadi penulis? nak terkenal ke? nak buat duit?"
 


Nohara al-Ramadani ©2016. Minima Template customized by Scyalicious